Selamat Datang di Team Mata Empat!

Setelah 26 tahun hidup dan membangga-banggakan penglihatan saya yang sehat & tajam, akhirnya tiba juga saya nggak bisa lihat tulisan di papan tulis pas lagi meeting, padahal jaraknya cuma 4 meter ke depan. Di situ saya frustasi banget dan jadi nggak konsen sepanjang meeting. Sebetulnya gejala ini udah lumayan lama saya rasain, tapi saya mikir mungkin mata saya cuma lelah. Hari-hari biasa kalau lagi di jalan, saya masih bisa lihat tulisan jarak jauh asal ukurannya besar. Tapi efeknya kepala saya gampang pusing, mata saya kayak dipaksa bekerja lebih keras.


Oke, cukup ngalor-ngidulnya. Sebelum beli kacamata, jelas saya harus cek dulu dong ke dokter mata. Di sini saya galau, harus cek di mana? Di klinik, puskesmas, rumah sakit, atau langsung datang ke optik? Mending pakai biaya sendiri atau ngandelin BPJS? Setelah diskusi sana sini, saya akhirnya putuskan buat periksa lewat jalur non-BPJS aja, karena terus terang saya nggak ada waktu buat urus tetek bengek surat rujukan, legalisir, dan urusan ina-inu lainnya.

Dari sekian banyak opsi rumah sakit yang ada di Bogor, saya putuskan untuk menjajal poli mata di Kimia Farma Juanda. Nggak ada alasan khusus sih, simply karena temen saya ngajak meriksa bareng di situ, dan kayaknya harganya lumayan reasonable. Sebelum saya memutuskan ke sana, sebetulnya saya udah googling siapa tau ada opsi lain, tapi yaampun nyari data valid dan terkini tentang fasilitas kesehatan di Bogor tuh susahnya setengah mati. Yakali saya harus samperin satu-satu semua rumah sakit atau klinik yang punya poli mata. Ain't nobody got time for that.

Nah, supaya teman-teman nggak mengalami kesulitan yang sama dengan saya, berikut ini saya lampirkan jadwal praktik dokter di Kimia Farma Juanda, Bogor. Surprisingly, ternyata daftar dokter spesialis mereka lumayan banyak dan lengkap ya.

Spesialisasi
Nama Dokter
Jadwal Praktik
Spesialis Penyakit THT
dr. Andi Rizal Jenie
Senin – Sabtu pukul 18.00 – 21.00
(Pengambilan nomor langsung di poli)
Spesialis Penyakit Dalam
dr. Djabir Abudan
Senin, Rabu, & Sabtu pukul 15.00 – 17.30
Spesialis Bedah
dr. Agil Salim
Senin – Jumat pukul 19.00 – 21.00
Sabtu pukul 08.00 – 09.30
Spesialis Mata
dr. Indira
Senin – Kamis pukul 16.30 – 19.00
dr. Elisa
dr. Michel
dr. Ujang Yamin
Sabtu pukul 09.00 – 11.00
Spesialis Kulit & Kelamin
dr. Euis Nana Resna, SpKK
Selasa & Kamis pukul 19.00 – 21.00
dr. R.K.T.Ko.MD DV
Senin, Rabu, & Jumat pukul 16.00 – 20.00
(Daftar langsung di poli dengan asistennya)
Khusus Facial hari Kamis pukul 16.00 – 20.00
Spesialis Kandungan
dr. Farhan Djuned
Senin, Rabu, & Jumat pukul 19.00 – selesai
Spesialis Saraf
dr. Willy Wijaya, SpS
Selasa, Rabu, & Kamis pukul 17.00 – 19.00
Spesialis Anak
dr. Herman, SpA
Senin – Jumat pukul 18.30 – 20.30
Dokter Umum
dr. Renung Kastopo
Senin – Jumat
Pagi (09.30 – 12.00) & Sore (17.00 – 21.00)
dr. Wendri
Senin – Jumat pukul 13.00 – 16.00
Sabtu pukul 09.00 – 12.00
dr. Lugina Jatianita
Senin – Jumat pukul 15.30 – 18.00
dr. Handoko
Senin – Sabtu pukul 18.00 – 21.00
Klinik Gigi
drg. Andi Rahmatiah
Senin, Rabu, Jumat, Sabtu pukul 10.00 – 13.00
Senin – Jumat pukul 18.00 – 20.30
Spesialis Kedokteran Jiwa
dr. H. Amienuddin Saad
Senin – Kamis pukul 14.30 – 16.00
Jumat & Sabtu (dengan perjanjian)
Fisioterapi

Senin – Jumat pukul 10.00 – 20.00
Sabtu pukul 10.00 – 18.00
Optik

Senin – Sabtu pukul 08.00 – 21.00
Minggu pukul 09.00 – 14.00
Laboratorium

Senin – Sabtu pukul 08.00 – 21.00

Sebetulnya kalau datang langsung, di bagian depan Kimia Farma ada plang besar yang berisi jadwal praktik dokter, tapi ternyata datanya kurang update. Saya datangi loket pendaftarannya dan petugas di sana cukup kooperatif menjelaskan tentang jadwal baru ini. Oh iya kalau teman-teman mau bikin janji atau sekedar nanya-nanya lewat telepon, bisa hubungi nomor 0251-8363473 atau lewat Whatsapp di nomor 085774116313.

UPDATE:
Hari Sabtu, 4 November 2017 saya kembali lagi ke Kimia Farma Juanda. Walaupun di jadwal tertulis dr. Ujang Yamin baru mulai praktik jam 09.00, saya sudah datang sejak pukul 07.30 pagi atas saran petugas. Berhubung dr. Ujang sedang sakit, beliau membatasi hanya akan mengambil sekitar 5 pasien saja per hari jadi siapa cepat dia dapat. Saya pikir saya akan jadi pasien pertama yang daftar, ternyataaaa, saya nyaris nggak kebagian slot lantaran pasien yang daftar udah 6 orang, melebihi kapasitas. Aduh… :(

Beruntung petugas pendaftaran masih mengijinkan saya untuk daftar. Jadi, ternyata dr. Ujang Yamin ini udah lumayan sepuh. Semula beliau nggak ada jadwal praktik hari Sabtu itu, tapi mendadak beliau mengabari asistennya bahwa ia ingin praktik, sekalian melatih kakinya. Beliau baru datang sekitar pukul 10.00 dan para pasien pun mulai dipanggil ke dalam ruang pemeriksaan. Saya baru dipanggil sekitar pukul 10.50, lumayan cepat juga ya. Tadinya saya pesimis pemeriksaan ini bakal sia-sia, gimana kalau ternyata saya cuma lebay aja? Gimana kalau ternyata mata saya cuma lelah aja makanya pandangan suka agak kabur? Tapi daripada penasaran lebih baik cari tahu sendiri kan? Di dalam ruangan saya disuruh duduk dan penglihatan saya dites dengan alat khusus. Prosesnya sendiri cuma makan waktu sekitar 5 menit aja, dan ternyataaaaaa vonisnya adalah…. mata saya minus 1,25 kanan dan kiri. Ya Tuhan… :(

Sejujurnya saya agak syok sih karena nggak membayangkan minus di mata saya bakal nembus angka 1. Tadinya saya pikir paling top minus 0,5 laah, karena di luar ruangan mata saya masih cukup bisa diandalkan untuk membaca tulisan-tulisan yang jaraknya lumayan jauh. Yah, mau gimana lagi? Seenggaknya mata saya nggak silinder sama sekali. Pantesan aja kepala saya sering pusing, mungkin itu cara tubuh saya berkomunikasi bahwa ada sesuatu yang nggak beres dan harus ditangani segera. Kalau udah kayak begini sih, saya nggak bisa mengelak lagi, mau nggak mau saya harus pakai kacamata. Kecuali mau bertahan terus-terusan meeting dalam keadaan nggak tau materi apa yang lagi ditampilkan di layar monitor.

Oh iya, untuk pemeriksaan mata di Kimia Farma, saya dikenakan biaya Rp 150.000,- yang dibayarkan langsung ke asisten dr. Ujang. Tadinya saya pikir saya bakal dikenakan biaya pendaftaran juga karena itu kali pertama saya ke sana, tapi ternyata nggak ada biaya apapun lagi. Lumayan terjangkau sih, semula saya pikir biaya pemeriksaan mata ini bakal berkisar Rp 200.000,- hehehe…

Di Kimia Farma Juanda juga ada optiknya, tapi saya nggak mau nebus kacamata di sana karena harganya mahal. Memang sih ada harga ada kualitas. Sekitar tahun 2010 teman saya beli kacamata di optik Kimia Farma dikenakan biaya sekitar Rp 500.000,- tapi kacamatanya masih awet banget sampai sekarang padahal teman saya joroknya minta ampun. Kalau 7 tahun lalu aja harga kacamatanya udah segitu, bayangin aja sekarang  berapa harganya? Untuk sementara, kayaknya saya cari optik yang harga kacamatanya lebih bersahabat aja deh. Hehehe…

Well, semoga tulisan ini cukup membantu ya buat yang lagi nyari dokter spesialis mata ataupun dokter spesialis lainnya di kota Bogor. Semoga sehat selalu![]

Comments

  1. Maaf mba mau tanya. Setelah periksa mata apakah dikasih obat-obat juga?
    Kalo dikasih obat-obat juga, biaya 150ribu itu udh include?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dikasih resep semacam vitamin gitu sih, tapi saya bandel resepnya nggak ditebus, jadi nggak tau kalo sama obat totalnya berapa. Hehehe...

      Delete
  2. Oiya mbak apakah gejalanya kalo naik motor atau jalan sering pusing atau kliyengan gitu ga?

    ReplyDelete

Post a Comment